Sunday, 27 May 2018

Mengenal Bioekologi Lalat Bibit Kacang Pada Tanaman Kedelai Sebagai Hama

Mengenal Bioekologi Lalat Bibit Kacang Pada Tanaman Kedelai Sebagai Hama

Kedelai salah satu tanaman favorit bagi bangsa Indonesia terkadang tidak berjuang sendiri melawan nasibnya, karena memang harus dibantu oleh pemerintah sehingga dia bisa tumbuh baik dan turut berperan serta memperkaya petani kecil kedelai. 

Namun malangnya hingga sekarang Indonesia masih import kedelai, dalam memenuhi kebutuhan pasar Indonesia akan kedelai, sebagaimana kita ketahui kedelai merupakan bahan baku banyak produk, baik itu produk makanan kesehatan dan lain sebagainya. 

Sebagai tanaman yang dibutuhkan ada banyak tantangan bagi kedelai untuk tumbuh, baik itu dari hama, penyakitnya, dan factor pihak ketiga yang turut merusak kedelai. 

Salah satu hama yang cukup terkenal pada tanaman kedelai adalah lalat bibit kacang, dalam bahasa latinnya dikenal juga dengan nama Ophiomyia phaseoli, termasuk dalam ordo dipteral. 

Bioekologi lalat bibit kacang 

Lalat bibit kacang menyerang sejak tanaman muda muncul ke permukaan tanah hingga tanaman berumur 10 hari, lalat betina meletakkan telur pada tanaman muda yang baru tumbuh. Telur diletakkan di dalam lubang tusukan antara epidermis atas dan bawah keping biji atau disisipkan dalam jaringan mesofil dekat pangkal keping biji atau pangkal helai daun pertama dan kedua. 

Mengenal Bioekologi Lalat Bibit Kacang Pada Tanaman Kedelai Sebagai Hama
Telur berwarna putih seperti mutiara dan berbentuk lonjong dengan ukuran panjang 0,31 mm dan lebar 0,15 mm. Setelah dua hari, telur menetas dan keluar larva. Larva masuk ke dalam keping biji atau pangkal helai daun pertama dan kedua, kemudian membuat lubang gerekan. 

Selanjutnya larva menggerek batang melalui kulit batang sampai ke pangkal batang, dan berubah bentuk menjadi kepompong. Pada pertumbuhan penuh, panjang larva mencapai 3,75 mm. Kepompong mula-mula berwarna kuning kemudian berubah menjadi kecoklat-coklatan. 

Mengenal Bioekologi Lalat Bibit Kacang Pada Tanaman Kedelai Sebagai Hama
Serangan lalat kacang ditandai oleh adanya bintik-bintik putih pada keping biji, daun pertama atau kedua. Bintik-bintik tersebut adalah bekas tusukan alat peletak telur (ovipositor) dari imago betina. 

Pengendalian hama lalat kacang 

- Menggunakan mulsa jerami 

- Perlakuan benih (pada daerah endemik) 

- Semprot insektisida saat tanaman berumur 7 hari, bila populasi mencapai ambang kendali (1 imago/50 rumpun) 

Dibawah ini kami sajikan tabel pestisida yang bisa digunakan dalam mengendalikan hama lalat bibit kacang. 

Tabel Insektisida untuk mengendalikan hama lalat kacang Ophiomyia phaseoli
Nama Insektisida Bahan Aktif
Arrivo 30 EC Alfa Sipermetrin
Aldigi 500 EC BPMC
Alphadine 6 GR Dimehipo
Neptune 20 EC Imidakloprid
Basban 200 EC Klorpirifos
Bassa 500 EC BPMC 480 g/l
Curater 3 G Carbofuran
Cypermax 100 EC Sipermetrin
Decis 2,5 EC Deltametrin
Ofunak 40 EC Piridafention
Orthene 75 SP Asefat
Petroban 200 EC Klorpifos
Vertigo 100 EC Sipermetrin
Veloso 400 SL Asefat
Tetris 30 EC Teta Sipermetrin
Tanicord 50 EC Sipermetrin
Sumithion 50 EC Fenitrotion
Sumialpha 25 EC Esfenvalerat
Stratin 420 SL Monosultap
Smackdown 100 EC Sipermetrin
Sidazinon 600 EC Diazinon
Sidamethrin 50 EC Sipermetrin
Sidabas 500 EC BPMC
Scud 50 EC Sipermetrin
Sanming 400 SL Monosultap
Samba 100 EC Etofenfroks
Ripcord 50 EC Sipermetrin
Regent 50 EC Fipronil

Untuk mengurangi hama lalat ini bisa juga menggunakan teori pengendalian secara hayati, yaitu dengan menanam bunga-bunga yang berwarna norak, disekeliling areal pertanaman, pada beberapa daerah yang kami temukan kebanyakan bunga yang ditanam adalah bunga kuning. 

Harapannya dengan menanam bunga-bunga disekitar pertanaman serangga dewasanya terlebih dahulu berkembang di tanaman bunga, sebelum menginang pada tanaman kedelai, selain itu bisa juga menggunakan perangkap kuning, untuk anda yang belum tahu perangkap kuning silahkan baca tentang perangkap kuning pada link artikel dibawah ini. 


Selamat mencoba, sampai jumpa pada pembahasan selanjutnya. 
Mengenal Bioekologi Lalat Bibit Kacang Pada Tanaman Kedelai Sebagai Hama
4/ 5
Oleh

Berlangganan via email

Suka dengan Artikel di atas? Silakan berlangganan artikel terbaru langsung via email.

Komentar Facebook
0 Komentar Blogger

Kepada pembaca setia kami yang meninggalkan komentar dengan mencantumkan link aktif, tanpa mengurangi rasa hormat komentar anda akan kami delete.

Untuk menambahkan komentar anda harus menjadi anggota blog ini, isi formulir pendaftaran dibawah ini .
Daftar menjadi anggota

Jika ingin menambahkan komentar tapi tidak mau menjadi member blog, silahkan komentar menggunakan kolom komentar facebook.

Terima kasih atas atensi dan kesopanan anda.

Note: only a member of this blog may post a comment.

Member